Sunday, May 22, 2022
spot_imgspot_img
spot_img
HomeNewsSiaran TV Analog Dihentikan, Stevanus: Pastikan Warga Miskin dan Rentan dapat...

Siaran TV Analog Dihentikan, Stevanus: Pastikan Warga Miskin dan Rentan dapat Bantuan STB DVBT2 Gratis

bernasnews.com – Penghentian siaran TV analog akan segera dilakukan secara bertahap di berbagai wilayah termasuk di Daerah Istimewa Yogyakarta. Karen itu, Anggota DPRD DIY dari Partai Solidaritas Indonesia Dr R Stevanus C Handoko S.Kom MM berharap pemerintah pusat melibatkan pemerintah daerah untuk memastikan bahwa alokasi perangkat STB DVBT2 gratis untuk wilayah DIY.

Menurut Stevanus, Kementerian Komunikasi dan Informatika dalam berbagai kesempatan menyampaikan bahwa proses migrasi akan dilakukan dalam 3 tahapan. Tahap pertama ditargetkan pada akhir April 2022 selesai dilakukan. Untuk tahap awal ini dilakukan migrasi di 56 wilayah siaran yang terdiri dari beberapa wilayah di Pulau Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Maluku, Nusa Tenggara 1 dan Papua.

Sementara untuk tahapan kedua ditargetkan rampung pada akhir Agustus 2022. Untuk tahapan ini dilakukan migrasi di 31 wilayah siaran, termasuk di antaranya Sulawesi Selatan 5, Kalimantan Tengah 6, Nusa Tenggara Timur 2, DIY, Jawa Barat 1, Jawa Tengah 1, dan DKI Jakarta.

Sedangkan tahapan terakhir ditargetkan selesai pada tanggal 2 November 2022. Untuk tahapan ini dilakukan di 25 wilayah siaran antara lain di Jawa Tengah 5, Kalimantan Barat 6, Nusa Tenggara Barat 5, Maluku 2, Sulawesi Tengah 3 dan Papua 9.

Dr R Stevanus C Handoko S.Kom MM selaku anggota DPRD DIY dari Partai Solidaritas Indonesia. Foto: Dok Pribadi

Terkait hal ini, Dr R Stevanus C Handoko S.Kom MM selaku anggota DPRD DIY dari Partai Solidaritas Indonesia menyoroti mengenai hal-hal yang perlu dipastikan di level masyarakat dalam kategori miskin atau rentan. Dikatakan, implementasi dari migrasi TV analog ke TV Digital memang amanat yang tertuang dalam UU Nomor 11 tahun 2020 dan Permen Nomor 6 tahun 2021 tentang Penyelenggaraan Siaran.

Namun demikian, Dr R Stevanus mengharapkan pemerintah pusat dalam hal ini Kementerian Kominfo dapat memberikan penjelasan secara lebih terperinci terkait dengan program bantuan 6,7 juta unit STB DVBT2 bagi masyarakat miskin dan rentan yang terdampak. Mereka yang biasanya mendapatkan hiburan dari siaran TV analog, dikarenakan tidak mampu memiliki TV Digital ataupun membeli STB DVBT2, pasti akan terdampak tidak dapat menyaksikan siaran TV seperti biasanya.

Selain itu, Stevanus C Handoko berharap pemerintah pusat melibatkan pemerintah daerah untuk memastikan bahwa alokasi perangkat STB DVBT2 gratis untuk wilayah Daerah Istimewa Yogyakarta telah memadai dan sesuai dengan target penerima yang semestinya.

Selain untuk menunjang siaran TV yang lebih optimal seperti kualitas siaran gambar dengan resolusi tinggi dan suara yang lebih jernih, migrasi TV Analog ke TV Digital memang sangat penting seperti perlunya merapikan resource frekuensi yang terbatas ini untuk lebih optimal dalam penggunaan, sehingga Frekuensi 700 Mhz yang semula digunakan oleh TV Analog bisa digunakan secara lebih optimal bagi layanan public lainnya seperti rencana penggunaan frekuensi 700 Mhz untuk layanan 5G dari perusahaan telekomunikasi. (phj)

spot_img
RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -spot_img

Most Popular

Recent Comments