Home News Penyerahan 15.495 Paket Bantuan “BaLaSa” Kemenparekraf untuk Pelaku Pariwisata dan Ekonomi Kreatif...

Penyerahan 15.495 Paket Bantuan “BaLaSa” Kemenparekraf untuk Pelaku Pariwisata dan Ekonomi Kreatif di DIY

85
0
Secara simbolis Kepala Dinas Pariwisata DIY, Singgih Raharjo, SH, MEd secara simbolis menyerahkan paket bantuan “BaLaSa” dari Kemenparekraf kepada Komisi X DPR RI My Esty Wijayati sebagai wakil dari pekerja pariwisata dan ekonomi kreatif di DIY. (Tedy Kartyadi/ Bernasnews.com)

BERNASNEWS.COM — Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf)/ Badan Pariwisata dan Ekonoi Kreatif Republik Indonesia menyalurkan bantuan tahap kedua berupa paket BaLaSa (Bahan Pokok Lauk Siap Saji) sebanyak 15.495 paket bagi pekerja pariwisata dan ekonom kreatif di DIY yang terdampak pandemi Covid-19, Senin (29/6/2020), di Gedung Wana Bhakti Yasa, Jalan Kenari, Yogyakarta.

Suasana acara serah terima bantuan paket BaLaSa dari Kemenparekraf, Senin (29/6/2020), di Gedung Bhakti Wana Yasa, Jalan Kenari, Yogyakarta. (Tedy Kartyadi/ Bernasnews.com)

Bantuan paket BaLaSa secara simbolis diserahkan oleh Direktur Wisata Pertemuan Insentif, Konvensi dan Pameran (MICE), Masrusoh, SSos, MAB mewakili Kemenparekraf kepada pekerja pariwisata dan ekonomi kreatif DIY. Turut hadir dalam kegiatan itu, Komisi X DPR RI, My Esti Wijayati, Kepala Dinas Pariwisata DIY, Singgih Raharjo, SH, MEd, Kapolda DIY diwakili oleh Kombes Ahmadi, Direktur Pengamanan Obyek Vital Polda DIY, Perwakilan Dinas Pariwisata Kabupaten/ Kota se DIY dan Perwakilan Asosias Pelaku Pariwisata.

Masrusoh menjelaskan, bahwa dalam penyaluran bantuan pihaknya dibantu oleh Dinas Pariwisata (Dispar) DIY kepada 15.495 pekerja pariwisata dan ekonomi kreatif di DIY, yakni mereka yang terkena PHK maupun unpaid leave (tidak ada pemasukan) lebih dari tiga pekan. Dan nantinya distribusi bantuan akan turut dikawal oleh pihak dari Polda DIY beserta jajaran Polres, Polsek se DIY.

“Apriasi yang tinggi kami berikan kepada Polda DIY, Dinas Pariwisata DIY, Badan Otorita Borobudur dan Taman Wisata Candi atas dukungan penuh dalam penyaluran bantuan paket BaLaSa. Distribusi ini akan disalurkan secara serentak pada tanggal, 2 Juli 2020 oleh Polda DIY dengan pendampingan dari Dispar DIY dan asosiasi pelaku pariwisata,” terang Masusroh.

Kepala Dinas Pariwisata DIY, Singgih Raharja, SH, MEd secara simbolis menerima paket bantuan BaLaSa dari Masusroh mewakili Kemenparekraf. (Tedy Kartyadi/ Bernasnews.com)

Masusroh juga berharap, DIY akan segera kembali pada kenormalan baru. Kemenparekraf sedang menyiapkan protocol-protokol terkaitwisata alam, wisata bahari dan juga wisata MICE sehingga nanti dapat diterapkan di DIY pada kenormalan baru yang tidak akan lama lagi. “Pesan Deputi Bidang Produk Wisata dan Penyelenggaraan Kegiatan, agar sangat berhati-hati dalam membuka kembali tempat-tempat wisata, jangan sampai menjadi sumber penyebaran Covid lebih lanjut,” tegas Iyung sapaan akrab Masusroh.

Tiap paket BaLaSa bantuan periode kedua dari Kemenparekraf berisi antara lain, beras 5 kilogram, gula pasir 1 kilogram, minyak goreng 2 liter, kecap manis 520 mililiter, abon ayam 1 ons, kering kentang dan kering tempe 150 gram. (Tedy Kartyadi/ Bernasnews.com)

Komisi X DPR RI, My Esti Wijayati menyampaikan, bahwa program Kemenparekraf ini sudah melalui pembahasan di Komisi X DPR RI. Ini merupakan salah satu dari banyak program yang dilakukan oleh Pemerintah Pusat dalam penanganan Covid-19. “Kita tahu dari kementrian-kementrian yang lain juga melakukan program terkait penanganan Covid. Semoga program tersebut dapat mengcover bagi masyarakat yang terdampat dan tidak terjadi tumpang tindih,” ujar Politisi PDI Perjuangan itu.

Kepala Dinas Pariwisata DIY, Singgih Raharjo, SH, MEd (kanan) didampingi Komisi X DPR RI My Esti Wijayati, Mususroh perwakilan dari Kemenparekraf, Kombes Ahmadi perwakilan Polda DIY dan wakil asosiasi pelaku pariwisata sedang mengecek paket bantuan BaLaSa yang disimpan di Gedung Bhkti Wana Yasa, Jalan Kenari, Yogyakarta. (Tedy Kartyadi/ Bernasnews.com)

Tiap paket BaLaSa yang merupakan bantuan periode kedua dari Kemenparekraf berisi antara lain, beras 5 kilogram, gula pasir 1 kilogram, minyak goreng 2 liter, kecap manis 520 mililiter, abon ayam 1 ons, kering kentang dan kering tempe 150 gram. Abon ayam, kering kentang dan kering tempe merupakan produksi UMKM Yogyakarta yang tergabung dalam Asosiasi Pengusaha Jasaboga Indonesia (APJI), serta dari Perkumpulan Penyelenggara Jasaboga Indonesia (PPJI). Juga Dinas Koperasi Yogyakarta yang menaungi UMKM. Sedangkan paket mie instan sebagai bentuk CSR dari MNC Grup. (ted)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here